Friday, November 27, 2009

Buruan Nikah! Biar Hatimu Tenteram...

Itu adalah sepenggal kata dari seorang teman ketika tadi pagi kami sempat chat via YM, setelah saya bertanya padanya apa yang berbeda dari dirinya sekarang ketika dia telah memiliki seorang ”pangeran” dalam hidupnya. Temanku itu baru melangsungkan pernikahan sekitar seminggu yang lalu. Kemudian dengan lancarnya mengalirlah cerita dari dia tentang segala hal yang dirasa, yang pada intinya bahwa menikah menjadikan hatinya menjadi lebih tenang dan tenteram, meskipun yang namanya riak-riak kecil itu akan selalu ada, apalagi pada masa awal-awal pernikahan katanya.

Dan di tengah-tengah cerita itu ujung-ujungnya dia mengeluarkan kata-kata yang cukup provokatif menurut saya, ya seperti judul di atas itulah. Lalu saya jawab: ”bukannya aku tidak ingin segera menikah mba, tapi masalahnya sama siapa???”, jawabku menimpali kata-katanya. ”Kemarin ketika aku pulang ke Riau, ada siih yang serius ingin melamar, tapi aku gak bisa melangkah bila belum ada keyakinan dalam hati” lanjutku dengan penuh keseriusan. Dan mba itu pun kemudian menjawab yang pada intinya adalah bahwa kesiapan dan keyakinan hati itu sebenarnya adalah sebuah proses, kita tidak akan bisa langsung merasakan bahwa kita yakin secara penuh terhadap sebuah keputusan atau pilihan. Nah sekarang kamu mau tidak menjalani dengan sabar proses itu sampai kamu bisa merasakan bahwa hatimu berada pada tingkat keyakinan yang penuh untuk melangkah. ”Jadi jalani aja dulu prosesnya” tambah temanku itu dengan tidak kalah seriusnya.

Ah aku tak tahu apakah memang benar seperti itu dalam kenyataannya atau tidak, karena aku adalah tipe orang yang benar-benar tidak bisa berjalan ketika masih ada ganjalan di dalam hati, sekecil apapun itu. Sehingga terkesan sekali kalau aku ini tipe orang yang sangat konservatif dalam mengambil sebuah keputusan, ”alon-alon asal kelakon” kalau kata orang Jowo sih *semoga istilah bahasa Jawanya tidak salah*.

Jangankan untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius seperti pernikahan, bahkan ketika ada yang sekedar ingin ”berkenalan” pun, kalau kesan pertama di hatiku tidak sreg dan yakin, maka aku akan memilih untuk menghindar daripada nanti malah menyakiti hati seseorang tersebut. Meski sebenarnya pada tahap awal tersebut aku pun belum bisa memastikan bahwa dia tidak baik buatku. Tapi karena aku adalah tipe orang yang sangat percaya pada kata hati, sehingga bila hati belum bilang ”Ya!”, maka aku pun belum akan berani untuk melangkah. Dan itulah aku. Tentunya pasti ada sisi positif dan negatif dari sikap yang seperti itu, namun yang pasti buat aku melangkah dalam kondisi hati mantap dan yakin itu adalah sebuah kemestian, karena pernah beberapa kali aku mencoba paksakan untuk melangkah dalam keraguan, dan hasilnya sangat mengecewakan!.

Kembali pada kata-kata provokatif temanku itu, aku jadi teringat pada seorang teman yang pernah bilang: ”menikah membuat hidup kita menjadi lebih terarah dan teratur mba”, katanya suatu hari. Memang benar seperti itu adanya mungkin, karena toh aku sendiri belum merasakannya secara langsung. Namun dari yang aku lihat pada sikap adikku yang baru menikah beberapa bulan yang lalu, aku benar-benar melihat perubahan itu pada dirinya. Dulu ketika masih bujang, setiap malam pasti selalu keluar rumah dan pulang ketika sudah larut dan paginya sudah menghilang lagi entah kemana. Namun kemarin ketika aku pulang kampung, dan melihat dia setiap malam kok selalu ada di rumah yah, dan kalau pun pergi itu pasti bersama istrinya. Hmmm, bener-bener bikin iri aja tuh anak hehehe...

Tapi aku sangat percaya kalau menikah itu bisa membuat hati menjadi lebih tenteram, karena ALLAH sendiri kan yang mengatakan bahwa Dia menciptakan manusia itu berpasang-pasangan untuk saling memberikan rasa tenteram di hati masing-masing. Dan saat ini hidupku memang seperti sedang berjalan di tempat, sering merasa sepi dan jenuh. Bahkan sering juga terserang penyakit disorientasi hidup. Hmm, apa mungkin karena belum menikah yaa?, maybe yes! maybe No! :).

Ayo bapak-bapak, ibu-ibu yang sudah menikah, berbagilah dengan kami-kami yang masih sendiri tentang bagaimana perubahan yang terjadi pada diri kalian ketika telah menikah, agar kami tercerahkan dan bisa segera menyusul kalian, meski sekarang sebenarnya belum jelas juga sih mau menikah dengan siapa hehehehe...Tapi yang pasti kalau kata Bundo NakjaDimande ”saat ini dia sedang berjalan ke arahmu Rit”, InsyaALLAH...*sambil nebak-nebak siapa yah kira-kira yang sekarang sedang berjalan ke arah ku, habis yang ditunggu-tunggu tak jua kunjung datang:)*.


49 comments:

  1. wakh memang bener buanget....nikah cepat akan tentram dan mempunyai makna ibadah yang sangat tinggi

    ReplyDelete
  2. @JR
    Nah sebenarnya itu tuh yang paling mendasar: "mempunyai makna ibadah yang sangat tinggi". trims mas sudah ikut menambahkan.

    ReplyDelete
  3. Lho komenku lgsg dua..buruan kak nikah! hehe, ngikut temennya kak rita..

    ReplyDelete
  4. Ada award di rumah kak, mungkin bisa sedikit menentramkan. Salam

    ReplyDelete
  5. @Dasir
    Hehehe, iya buruan nikah Sir!, biar hatimu tenteram hehehe...

    ReplyDelete
  6. dia sungguh sedang berjalan ke arahmu Rita..!

    saan bundo dalam taaruf, kita buang semua prasangka.. Allah akan kirim petunjuk bagi kita, melalui cara-caraNYa.

    selamat menunggu kekasih Rita..

    ReplyDelete
  7. Rita tinggal membuka pintu hati saja, krn ia datangnya bisa dengan sangat tiba-tiba.
    Kamu tahu alamat rumahku kan? jangan lupa kirim undangan pernikahanmu nanti.

    ReplyDelete
  8. Kok cerita ini aku banget ya... :)
    Welcome to the club... :mrgreen:
    Begitulah, Sist... Kata orang-orang kita terlalu pemilih, tidak membuka hati, dll...
    Padahal, saat aku mulai membuka diri menerima seseorang yang ingin melamarku...eehh, tiba2 dia mengurungkan niatnya... :(
    So...skarang mari kita bersama2 menunggu "seseorang yang sedang berjalan menuju ke arah kita..."

    ReplyDelete
  9. memang persiapan yang akan memperkuat niat. dan kemudian ketika niat telah mencapai penuh insyaAllah engkau akan menemukan pangeran yang terbaik dan tertepat untukmu...
    jadi keep going ajah...
    :)

    ReplyDelete
  10. @nakjaDimande
    Hmm bener banget!, "saat taaruf harusnya kita bisa membuang semua prasangka", cuma susah banget yah Bund membuang semua prasangka dan ekspektasi yang berlebihan, hiks:(...Tapi aku memang sedang berusaha memposisikan hati bisa netral kepada siapapun Bund, kata temenku sih agar kita lebih mudah memilai sejauh mana kita bs cocok dg seseorang tersebut...

    @si Rusa Bawean
    ayo buruan nikahi gue hehehe...*ada ada aja!*

    @guskar
    Iya yah, berarti bener tuh kata temenku Pak, kalau mau lebih mudah menerima seseorang, bukalah hati selebar-lebarnya, dan selalu posisikan hati itu dalam keadaan netral kepada siapapun *cuma susaaaah banget!*. Cuma masalahnya aku justru tipe orang yg ketika telah terkait pada satu hati, agak sulit pindah ke yang lain hihihi...

    @Kakaakin
    Hmm, aku udah lama kali sist gabung ke club ini hehehehe...Iya bener banget tuh!, banyak yg bilang kalo aku tuh pemilih, padahal aku justru jarang banget milih, karena sekian tahun hatiku hanya terfokus pada satu hati, jadi ujung2nya yah begini deh, terlalu banyak waktu yg terbuang, hiks...Siiip!! mari kita maksimalkan ikhtiar agar yang ditunggu segera datang, ganbatte!!!

    @hak1m
    amiiin ya Rabb...semoga pangeran itu udah deket,jadi gak pake lama nunggunya hehehe...
    *kok kayaknya udah mupeng banget yah, padahal gak gitu2 amat sih heheh*

    ReplyDelete
  11. semoga mba rita bisa cepat menyusul temannya yg sudah memiliki pangeran itu yaaa.... ih, aku juga pingin tau. wkwkwwkk... amiin. :)

    ReplyDelete
  12. bener mbak.. buruan.. jangan ditunda.. apalagi cewek umur sekitar 24-28 itu harus [menurut saya] nikah lho mbak.. mungkin ada blogger yang mau mencomblagi [atau bahkan melamar]..siapa tahu jodoh..

    ReplyDelete
  13. @fadhilatul muharam
    amiin..., dan semoga Dhila juga segera dipertemukan dengan sang pangeran impian yah:)

    @thepenks
    ayo ayo siapa blogger yang mau jadi mak comblang hehehe...who knows! siapa tahu jodoh:), btw jodoh dengan siapa nih mas hehehe?:)

    ReplyDelete
  14. Menurut saya sekarang cuma tinggal soal niatnya mbak Rita, kalau memang sudah berniat melangkah ke sana InsyaAllah nanti akan ditunjukkan jalan olehNya, jadi bukan hanya masalah sreg atau tidak sreg yang tidak berkesudahan..hehe.

    ReplyDelete
  15. @nakjaDimande: Mande emang bener2 selalu bijak. Jangan lupa selalu doakan Rita, Mande. Doa orang bijak seperti Mande insya Allah makbul :)

    ReplyDelete
  16. saya juga pengen buruan, tapi mungkin masih dikasih kesempatan utk nyari nafkah dulu, hehe

    ReplyDelete
  17. @tukangphoto
    duh mas tukangphoto bener banget, berarti saya harus luruskan kembali niat, dan tidak terlalu fokus pada sreg atau tidak sreg nya hati yah:), semoga saya bisa. terima kasih mas

    @technosurvivor
    salam kenal kembali mas. terima kasih kunjungannya.

    @Khery Sudeska
    Sepakat Bang, Bundo memang selalu bijak memberikan wejangan pada anak2nya:).

    @nurrahman
    Iya, gak salah kalau mau nyari nafkah dulu. Tapi ingat, kan nyari nafkah setelah nikah bukannya lebih berkah yah *hehehe sok iye deh aku*

    ReplyDelete
  18. semoga mbak Rita mendapatkan jodoh yang terbaik yang telah dipersiapkan Allah untuk mendampingi dunia dan akhirat.

    sekarang atau nanti yang jelas Allah sudah menjadikan manusia untuk hidup berpasang²an ...
    yakinlah itu

    ReplyDelete
  19. nikah.. membuat hati tenang... sebagian.
    sisanya adalah proses melalui badai paska pernikahan.

    dan ternyata, menikah itu pintu gerbang bermulanya cerita kehidupan yang lebih dalam. semakin dalam, hati memang akan tenteram, tapi semakin dalam pula, hati akan tumbuh dalam tekanan yang tak terkira.

    ReplyDelete
  20. ketika aku dipertemukan dengan AA, doaku : " Ya ALLAh, jika menurut-Mu ia yang terbaik untukku maka dekatkanlah ia denganku. Tapi jika menurut-Mu ia buruk untukku , tolong jauhkan ia dariku."
    Semoga Rita bisa segera menemukan laki-laki pilihan Allah itu

    ReplyDelete
  21. Sama mba, bukannya gak mau, tapi sama siapa coba?

    Kalo ajah nikah itu bisa sendiri, dari dulu saya nikah :D

    ReplyDelete
  22. @nia
    amiin,terima kasih mba...Semoga Kesabaranlah yang kan selalu menemani...

    @elmoudy
    Hmm, katanya sih rasa tenteram itu satu sisi dari pernikahan, dan badai adalah sisi yang lainnya. Tinggal bagaimana kita menyikapi ketika badai itu datang...Karena bahagia dan derita kan memang bagai dua sisi sungai yang akan selalu hadir sepanjang sungai itu masih ada...

    @Desri Susilawani
    Doa yang indah mba...amiin ya Rabb..

    @kaka
    hehehe, yaelah kalau sendiri sih bukan nikah atuh mba namanya, dan bersyukur nikah itu gak bisa sendiri, melainkan harus ada pasangannya heehehe...*ada ada aja nih mba:)*

    ReplyDelete
  23. Yup saya setuju sekali sama Mbaknya, kesiapan dan keyakinan hati adalah sebuah proses

    ReplyDelete
  24. Kata "bosku" kesiapan itu diukur dari seberapa bisa menunjukkan kepantasan kita di depan orang-orang terdekat kita seperti orang tua dan keluarga.
    Kata "sahabatku" menikah itu bukan hanya menyatukan dua insan manusia, tetapi menyatukan dua keluarga, maka kita sebaiknya jauh2 hari sudah mempersiapkan diri. Untuk bisa sampai akad menikah butuh proses. Nah dia ngusulin cepat2 majuin proposal...he he he tetapi aku belum juga, targetku 2011 (kayak judul film aja)

    ReplyDelete
  25. mungkin ini problem yang sama bagi yang belum nikah ya...termasuk saya :D
    bukan ngak mau yaa tp belum waktunya aja ketemu :D

    ReplyDelete
  26. makanya doain blue dong biar ketemu jodoh
    salam hangat selalu

    blue selalu mensup[ortmu kawan

    ReplyDelete
  27. Menikahlah bila umurmu sudah mencukupi. Siap tidak siap, menikah itu menjadi kewajiban. Tinggal nyari sama siapanya hehehe...

    ReplyDelete
  28. Hhmm...Ada betulnya juga sich Mbak..
    COba dech nyari calon yang orangnya merupakan lulusan Al Azhar ..(keinget sama KCB nich)
    :)

    Cepat atau lambat, sang Pangeranmu Insyaallah akan segera muncul kok Mbak...
    Jangan sampai cepat2 namun dapat yang tidak tepat.. ;)
    Salam semangat selalu

    ReplyDelete
  29. Berkkunjung mendoakan sahabat biar cepeet ketemu jodoh terbaiknya..salam

    ReplyDelete
  30. kalau menurut saya sih sreg itu memang harus ada. cuman masalahnya gimana mbak rita bisa sreg kalau hatinya masih difokusin ke hati yang entah dimana..
    kalo memang nggak bisa dilanjut kenapa gak dilupakan aja? dan mulai jelajahi hati yang lain.
    selamat menjelajah! :-)

    ReplyDelete
  31. Tentu saja menikah membuat hati lebih tentram serta lebih kuat menghadapi kehidupan. Berdua tentu lebih kuat daripada sendiri.

    Berdoa, minta Allah diberi "jodoh sejati". Saya doakan dapat jodoh yang sejati bukan jodoh-jodohan. Amin.

    Selamat berjuang.

    ReplyDelete
  32. berjabat dengan yusuf kalla
    bertemu dengan sang blogger
    bercengkrama bersama sang penulis
    bertatap bersama sang akuntan sukses

    dan

    meminum air terjun di malino
    bermain bersama ombak di pantai bira Bulukumba
    meminum kopi di sinjai yang indah
    tertawa sedih melihat sapi di jeneponto

    seyum indah bermandi bahagia
    memancar dari lubuk hati yang terdalam
    ketika jiwa ini kembali keperaduan kembali sunyi
    sepi sendiri menanti asa yang tak tertebak

    menunggu malam-malam yang dingin
    ketika jiwa mengharu rasa
    terseok mencari ketentraman di hati dan raga
    dalam perjalanan kata dan nyata
    membungkus jiwa ini
    dan aku menanti atau bergerak menuju ketentraman ini?
    hanya Allahlah yang tahu

    ReplyDelete
  33. Menikah = Niat + dateng kerumah ortu + akad nikah

    Menikah = Perkenalan + peyelidikan + pertukaran pemikiran + berfikir ulang + di terima

    menikah = mau + sama-sama mau + cocok + jadi

    Tentram = saling mencintai, menerima kekuarangan masing-masing, saling mempercayai, dan membagi perasaan

    ++++++++++++++++++++++++++++++++++++==

    Cukup sulit berkomentar untuk topik ini karena yang di minta koment adalah bapak-bapak yang sudah menikah.
    Bila hati sudah terpaut maka sulit untuk merubah keinginan. Aku hanya berdoa kepada Allah semoga rita mendapat Jodoh yang cocok amien

    mencari kecocokan saat ini seperti membeli membeli barang di warung namun barang itu sudah habis.

    Bagiku cocok itu adalah menjawab sms
    *loh kok aku nga nyambung*

    ReplyDelete
  34. Bukannya yang terakhir itu emang sengaja kan gak disambungin?:), gomen...hmm membuat orang menunggu itu ternyata menyenangkan hehehe...*Kabuuuurrrr*

    ReplyDelete
  35. Keknya Rita niy terlalu menganut salah satu elemen dalam accounting frame work ... CONSERVATISM hahaha... becanda deng Ta..

    Saran gw, mari kita gunakan "Matching cost against revenue".. hahah .. maksutnya kalo qta mo calon yg baik, perbaiki dulu diri kita.. kalo kita mo yg soleh perbaiki dulu tingkat kesolehan qt..
    ini berlaku ntuk gw juga ko : )

    Sory niy aga accounting, keknya ni lebih nyambung hahah

    ReplyDelete
  36. Sip, beneer banget Joe! perbaiki dulu diri sendiri baru berharap mendapatkan seseorang yg baik pula. Dasar nih bapak yg satu ini, kayaknya dah cinta banget yah ama accounting:)

    ReplyDelete
  37. mudah sekali Mbak Rita, bukalah saja hatimu pd siapapun, maka Allah swt yg akan mengatur semuanya, menikah punya nilai ibadah yg tinggi sekali, yg bisa menjadikan kita seorang ibu, dimana surga itu ada dibawah telapak kakinya, mulia sekali khan, Mbak.
    Salam.

    ReplyDelete
  38. hmm, iya saya sepakat. Buruan Nikah!, tenteran hati ini, mantap raga ini, he..

    ntar menyesal lho, karena teman2ku juga banyak yang bilang, Aku Menyesal...kenapa nggak dari dulu nikahnya" ...ha..ha..

    ReplyDelete
  39. kenapa yah orang suka berbasa basi dengan pertanyaan itu. mengganggu banget tau gak sih

    *curcol*

    ReplyDelete
  40. @zulhaq
    aku bisa merasakan kekesalan hatimu dengan pertanyaan mereka itu Zia *curcol juga*

    ReplyDelete
  41. is speedily Links london Chainsapproaching and men across the earth will start stress out about it. links of london sweetie bracelet Choosing a Valentine's Gift can be somewhat grueling, friendship bracelets especially if she and you are entirely close and all you want to do is dash her sympathy during this unusual reason. links of london uk All you necessity is some planning, the little thoughts, and a whole lot of honey. links of london silver If you are mystified for an idea for the Valentines Day gift now then why not ponder a discount links of london section of .Links Of London Bracelet is the classic and thoughtful gift to believe, links of london bracelet sale however, this is regularly above people's budgets. When selecting cheap links of london bracelet Bracelet get something that she will like, attire and show off to her links. links of london bracelet uk If she never wears jewels then bountiful her a wristlet is a very discount links of london bracelets risky and inadvisable gift.

    ReplyDelete
  42. When UGG Classic Tall moment in pandora jewelry time buy Pandora pertains find discount pandora expensive jewelry regarding pandora 2010 Mother you'll notice pandora sale engagement rings is among the actual
    Pandora Bangles ideal presents you can actually produce your mother. You Beads Bangles can find explanation Pandora Bangles Sale why folks should display his or her's mother's UGG Classic Tall bracelets with gifts. A birthday and mom's birthday are usually a couple of the extremely Pandora bracelet difficult times Beads bracelets to be able to opt for the surprise for buy pandora bracelets the purpose of mommy, bracelets is usually something you mom will pandora bracelets and charms forever want in addition to clothing. The many you will discover six handy pandora bracelets sale techniques for purchasing discount pandora bracelets the best Single parent's expensive jewelry.

    ReplyDelete
  43. Silver wedding bands pandora sale are an excellent pandora jewellery uk choice if you want pandora shop a ring that is affordable, long-lasting pandora 2010 and available in a number pandora jewelry of styles. If you are looking pandora earrings for a great selection of men's silver wedding discount pandora earrings rings in a variety of designs, then the best buy pandora earrings place to go is online. Most “brick and mortar” jewelers only pandora earrings uk sell wedding bands made from gold and platinum, but online jewelry stores pandora earrings silver recognize that their sales rely on customer demand. To find the perfect band for you, check the selection of silver wedding rings for men and compare prices online.

    ReplyDelete

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin