Friday, October 30, 2009

30 Menit Bersama Nenek, Ditemani Bintang & Rembulan...

Malam itu, waktu telah menunjukkan pukul 9 kurang 15 menit, it’s time to go home!. Nah karena jarak kosan saya dengan tempat kursus tidak terlalu jauh, maka saya lebih memilih berjalan kaki daripada harus naik ojek, lumayan kan selain mendukung program kesehatan tubuh juga bisa sedikit berhemat untuk kesehatan kantong. Yah begitulah anak kos, kalau masalah berhemat tuh sepertinya memang keharusan deh, bukan satu kesadaran:).

Seperti biasanya, kalau berjalan di malam hari maka saya akan sangat menikmati perjalanan itu, sehingga saya pun berjalan dengan sangat santainya sambil merasakan hembusan sepoi angin malam dan mengamati lalu lalang orang dan kendaraan yang sudah mulai sepi. Sesekali saya pun akan berhenti dan memandang serta menikmati keindahan langit malam dari kejauhan. Namun sayang seribu kali sayang pesona langit malam di Jakarta tak seindah langit malam di kampung saya, di Kuantan sana. Tetapi dimanapun itu, pesona langit malam buatku tetap takkan pernah bisa habis untuk disyukuri. Dan itulah salah satu wujud karya cipta nan agung dari sang PEMILIK jagad raya ini.

Meski sebenarnya angin malam jalanan kurang begitu sehat, tapi entah kenapa saya sangat menikmatinya. Berada di samping kekasih hati membuat suasana semakin romantis, berjalan berdampingan bermandikan kemilau cahya lampu berwarna kuning keemasan, ditambah dengan hangatnya sinar rembulan yang melengkapi pancaran cahya bintang yang tak pernah berhenti bersinar. ”Eiit stop!!!” kata hatiku, seketika aku clingak-clinguk ke samping kanan dan kiri, eeeh ternyata enggak ada orang ding!, hoooo jadi barusan tuh lagi ngayal toh hihihihi, jadi malu!:). ”Tidak mengapa bila tak ada kekasih hati, kan ada Kekasih Sejati yang selalu setia menemani, yakinlah itu Ta”, kata hatiku memberikan wejangan.

Dan tidak lama setelah itu, dari jarak yg tidak begitu jauh aku melihat di depanku ada seorang wanita yang juga sedang berjalan sambil menggendong sebuah karung yg berukuran besar, yang aku perkirakan isinya adalah sampah-sampah plastik. Tapi ukuran karung yg begitu besar tersebut terlihat melebihi dari besarnya ukuran tubuh wanita itu, sampai-sampai dia harus membungkuk ketika berjalan untuk mengimbangi beratnya beban karung tersebut. ”sungguh wanita yang kuat” kataku berguman. Lalu tanpa membuang waktu, langsung saja aku kejar dan hampiri wanita itu.

”Ibu, pulangnya kemana?”, tanyaku sambil mengiringi langka-langkah kakinya. ”Nenek pulang ke Pedongkelan sana Cu’”, jawabnya dan kemudian menghentikan langkahnya. Lalu kami pun sedikit menepi, lebih merapat ke sisi trotoar jalan, agar aman dari lalu lintas kendaraan yang melaju dengan kecepatan tinggi. Masih dengan posisi berdiri aku kemudian lanjut bertanya: ”kenapa malam-malam begini masih berjalan mencari sampah-sampah ini Nek?, memang dari jam berapa nenek mulai mengumpulkan ini semua”, kataku sambil sedikit nyerocos. ”Iya, memang setiap hari nenek selalu pulang jam segini Cu, karena nenek kan mulai keluarnya siang menjelang sore hari, dan baru pulang ya jam segini ini” katanya sambil membetulkan letak karung sampah yang segede gaban itu. Duh terus terang aku tidak tega melihat nenek itu, tapi apa yah yang bisa aku lakukan buat nya *sambil sedikit mikir*.

Seketika tanpa aku duga dan aku minta nenek itu langsung bercerita tentang diri dan keluarganya dengan penuh semangat, masih terus sambil berdiri menggendong karung sampah itu. Nampaknya dia ingin bercerita banyak kepadaku, ”baiklah, mungkin ini adalah salah satu yang bisa aku berikan buat nenek itu, memberikan sedikit waktuku untuk mendengarkan ceritanya”, kata ku di dalam hati. Sebelum dia bercerita sebenarnya aku ingin memintanya untuk meletakkan dulu karung itu, supaya ngobrolnya lebih enak. Tapi melihat nenek sudah begitu bersemangatnya ingin bercerita, aku urungkan niatku karena tak ingin memotong ceritanya. Dan jadilah malam itu aku mendengarkan cerita nenek sambil berdiri di pinggir jalan di sekitaran Cempaka Mas. Latarnya memang masih di Simpang Coca Cola juga nih, ya iyalah! kan aku sudah dinobatkan menjadi ketua preman di situ sekarang:D.

Lalu aku pun mulai mendengarkan cerita nenek dengan seksama sambil terus memandangi wajahnya yang telah keriput dimakan usia. Di tengah lalu lalang orang di jalanan itu nenek terus bercerita tentang anaknya yang semata wayang yang sudah tidak peduli lagi dengan kondisi hidupnya, anaknya justru lebih sering bersikap kasar dan melawan kepada orang tua. Nenek sudah sekian tahun ditinggal oleh sang suami, dan saat ini nenek hanya tinggal bersama seorang cucu di daerah kumuh di pinggiran Ibukota.

Sebenarnya tidak banyak yang nenek harapkan dari anaknya, beliau hanya berharap bahwa anak itu ”mengakui” keberadaan dirinya yang telah melahirkannya dengan susah payah. Bahkan sampai ada yang bilang bahwa anak yg telah dilahirkannya itu adalah seorang anak angkat karena sama sekali tak mau ambil peduli dengan keadaan ibunya sendiri. Tapi nenek itu sama sekali tidak mau merepotkan anaknya, makanya beliau masih terus berusaha apapun yang masih bisa dikerjakan. Saat ini yang masih kuat dikerjakan oleh nenek adalah mengumpulkan sampah-sampah plastik, koran, kardus dan sejenisnya yang selanjutnya akan dijual untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Menurut cerita nenek juga kalau dulu mungkin nenek masih ada pekerjaan tambahan lain yaitu menjadi buruh cuci, tetapi sekarang nenek sudah tidak mampu lagi katanya.

Nenek yakin bahwa selagi kita mau berusaha, apapun itu asalkan halal maka jangan pernah takut kelaparan. Karena nenek percaya ALLAH itu maha Pemurah, dan ALLAH tidak akan membiarkan hambaNYA dalam kesendirian. Nenek juga mengatakan bagaimana pun tidak pedulinya anak yg telah dilahirkan itu kepada dirinya, namun ia masih terus mendoakan anaknya, agar selalu bahagia di dunia ini dan bisa selamat di akhirat kelak. Hanya itu setiap hari yang nenek mintakan kepada Sang Gusti ALLAH, katanya. Meskipun nenek hanya orang kecil, tapi DIA yang maha mendengar dan tak pernah tidur tidak akan pilih kasih kepada hamba NYA. Siapa yang mau berusaha maka ALLAH lah yang akan memudahkan jalannya. Dan Nenek selalu yakin akan hal itu, lanjutnya sambil memandang wajahku dan kemudian berucap: ”nama cucu siapa?” katanya, ”Nenek panggil saja aku Rita” kataku menjawab pertanyaan nenek.

Kelihatannya Nenek sudah sangat lelah, dan tak terasa rupanya sudah 30 menit aku berdiri bersama Nenek di pinggir jalan itu. Waktu sudah menunjukkan hampir pukul 10 malam, lalu aku pun mohon pamit kepada Nenek karena sudah cukup larut rupanya, aku harus segera meninggalkan tempat itu sebab sudah semakin menyeramkan buatku *aneh!! ketua preman kok ternyata penakut juga yak:)*. Lalu kami pun berpisah di persimpangan Coca Cola itu.

Sambil berjalan seorang diri diantara lalu-lalang kendaraan dan anak-anak jalanan, aku masih terus teringat nenek. Betapa setiap manusia itu pasti memiliki kisah dan cerita hidupnya masing-masing, dan setiap kisah itu telah tertulis di dalam sebuah kitab di Lauhil Mahfud sana. Hanya saja yang membedakan antara satu cerita hidup manusia dengan manusia lainnya adalah sejauh mana setiap diri mampu berjuang dan mengusahakan yang terbaik untuk kelangsungan hidupnya. Dan setiap manusia mempunyai semangat juang yang berbeda-beda tentunya, tapi satu hal yang pasti adalah siapa yang bersungguh-sungguh maka insyaALLAH dia lah yang akan mendapatkan keberhasilan. Dan apapun hasil yg kita peroleh, itu merupakan kondisi terbaik untuk kita dalam pandangan ALLAH.

Malam itu, bisa mendengarkan sekilas tentang cerita seorang nenek yang hidup di tengah belantara kota metropolitan merupakan sebuah anugerah buat diriku. Aku sadar dengan sepenuhnya bahwa ALLAH lah yang telah menakdirkan pertemuanku dengan nenek di tempat itu, di jam segitu dan dengan latar suasana yang seperti itu. Mari sahabat kita berikan sedikit waktu kita untuk mendengarkan cerita dan keluh kesah ”mereka”. Selama ini kita mungkin hanya memandang dan membicarakan mereka dari kejauhan, jarang mencoba untuk mendekat dan menyelami hati mereka, mencoba merasakan apa yang sedang mereka rasa dan apa yang sebenarnya mereka inginkan. Walaupun tak banyak memang yang bisa aku berikan kepada Nenek, bahkan mungkin teramat sedikit, yah hanya 30 menit dari waktuku. Tetapi setidaknya dengan aku mau mendengarkan cerita nenek, mudah-mudahan bisa sedikit mengurangi dan meringankan beban bathinnya. Sehingga ia bisa melangkah dengan hati yang juga mudah-mudahan lebih ringan serta dengan senyuman tentunya, amiin dan semoga ya Rabb.


77 comments:

  1. susah dapet yang pertama jadi nulis koment dulu takut diambil mas alam

    ReplyDelete
  2. ketika ku baca bersama kekasih hati tiba-tiba darahku naik hampir saja mause yang ku pegang hancur . ternyata hanya ngayal dah.

    salam dengan nenek itu. berarti kalo lewat jalan kengan ini alias cempaka mas berhenti dulu dah. wah jadi ingat si beni kawan aku yang orang padang dia kerja di cempaka mas. coba kalo wah aku juga pengen cari dia lagi.

    de , kisah ini inspiratif pengen nulis tentang cempaka mas dah.

    ReplyDelete
  3. Wah kasihan ya neneknya, sudah tua masih harus mencari nafkan sendiri dan anaknya pun tidak mau mengakui keberadaanny!
    memang benar, kalo sudah mau berusaha maka janganlah taku untuk kelaparan!
    saya salud sekali dengan nenek itu!
    Cara Membuat Blog

    ReplyDelete
  4. jiwa - jiwa penuh semangat tampak dari kisah ini, semangat dalam usaha pencarian nafkah, perjuangan hidup, dan letak kebersyukuran serta kepasrahan kepada Allah. sunguh pembelajaran bagi aku yang masih jauh dari pengalaman hidup. agar kita bisa bercermin dari sang nenek.

    ketika hidup dalam keterbatasan perlu adanya semangat kerja keras dan rasa tanggung jawab itu yang membuat nenek tetap seperti sekarang

    aku tertunduk dan merenung terima kasih atas nasehat yang diberikan.

    ReplyDelete
  5. aku juga suka memandang bintang di kegelapan malam,terasa begitu tenang dan damai :)

    suatu pembelajaran hidup yang begitu sedarhana namun sarat makna.

    ReplyDelete
  6. realitas kehidupan adalah bagian dari harmoni. nice post!

    ReplyDelete
  7. Kita terkadang terlalu sibuk dengar diri kita sendiri. Padahal katanya kita bangsa yang menjunjung tinggi nilai-nilai kekeluargaan. jadi malu, aku.

    ReplyDelete
  8. Kok berani ya kak rita ngobrol brg kek gt,aq krg brani kak utk spt itu. Kdg pas jalan srg ktm pemulung baik yg kakek2,nenek2 atau anak2, tp aq mlh g berani ngobrol..hehehe penakut..

    ReplyDelete
  9. jika Allah mengizinkan, suatu hari nanti pun aku akan jadi seorang nenek2....dan jangan sampai anak2 tidak mengakuiku sebagai ibu mereka....hiy..!

    ReplyDelete
  10. selamat malam
    blue akan selalu memberikan intang pujian tuk semangat yg telah engkau terapkan di setiap postinganmu
    salam hangat selalu
    met berakhir pekan

    ReplyDelete
  11. Rit, insya Allah besok saya mau ke CM. pastinya akan melewati tempat berdirinya si nenek dan dirimu. saya salut, dirimu bisa begitu cair berkomunikasi dng kaum jalanan seperti itu. dan saya percaya dari mereka kita banyak menimba ilmu kesabaran. optimisme yg selalu mereka pegang adalah bahwa gusti Allah ora sare/tidak tidur.

    ReplyDelete
  12. itu adalah sedekahmu rita..

    sapalah jiwa yang sepi, karena ada Allah pada orang-orang yang kesepian.. **kata Emha klo ga salah

    ReplyDelete
  13. Tahukah kawan bahwa maut selalu mengikuti kita?? baca artikelnya di blog sy

    ReplyDelete
  14. Subhanallah...30 menit yg berharga ya...Ternyata sebuah usaha yang tak kenal kata mengendur...lebih disukai oleh Kekasih Sejati...

    ReplyDelete
  15. mba, benar2 top...
    bisa membuat tulisan dari perempatan situ.

    aku aja selalu kabur, tutup mata dan tutup telinga (plus hati) kalau lewat situ. apalagi kalau malem...

    padahal, banyak pelajaran yang bisa diambil dari situ yah?

    ReplyDelete
  16. itu adalah sedekahmu Rita.

    sapa dan temanilah setiap jiwa yang kesepian.. karena bila tidak, kau sebenarnya sedang tidak mengacuhkan dirimu sendiri **kata Emha klo ga salah..

    ReplyDelete
  17. aku jg sering siyh dicurhatin org yg baru kukenal, mbak...
    seneng bgt rasanya krn dg begitu kita bisa mendengarkan keluh kesah mereka dan banyak mdpt pelajaran hidup dari mereka.....hehehe

    ReplyDelete
  18. @kawanlama95
    Anda layak dapat bintang karena berhasil menjadi yg pertama, tapi ambil sendiri yah bintang nya di langit sana, atau di langit hatimu juga ada bintang kan:). InsyaALLAh nanti ketemu lagi dg nenek aku sampaikan salam mu padanya (itu pun kalau aku ingat yah:)), jadi ini bukan sebuah janji loh.

    Syukur lah kalau ada sesuatu yang bisa diambil dari tulisan ini...

    @Cara Membuat Blog
    Iya, saya pun sangat salut pada nenek itu. semoga ALLAH memurahkan rizki beliau yah.

    @idana
    Betul mba, aku fikir banyak sekali pelajaran yg bisa diambil dari sikap hidup nenek itu.

    @MT
    Sepakat, terima kasih.

    @alamendah
    Duh betul sekali mas Alam, kita terkadang terlalu sibuk dengan diri sendiri, tetapi kadang bingung juga output dari kesibukan kita tuh apa yah...

    ReplyDelete
  19. oh sungguh mendayu2 tulisanmu..mbak bikin novel ajah..saya dukung :D

    ReplyDelete
  20. kisah ini benar2 bagus sekaligus menyadarkan saya, betapa semangat hidup hrs terus dipompa dgn tetap bekerja keras dgn keyakinan berusaha dan berdoa padaNYA.
    Subhanallah, Mbak Rita , kita dapat menemukan ayat2 Allah dimanapun berada.
    Salam.

    ReplyDelete
  21. nice post mbak rita, karna semakin memacu saya lebih semangat mencari nafkah buat keluarga, thanks ya mbak rita telah mengingati
    salam sukses

    ReplyDelete
  22. Hhmm....Selalu saja Allah akan mengingatkan kita di setiap waktu dan setiap tempat, dan syukur Alhamdulillah Mbak Rita sudi membagi ceritanya di Blog yang mungil ini...
    Terima kasih Mbak, saya juga merasa teringatkan kembali..
    Salam semangat selalu

    ReplyDelete
  23. @dasir
    siang Sir...Hmm, ah sebenarnya dirimu sangat berani Sir, cuma belum dicoba aja kaaannn???, ayo kapan2 kalau bertemu mereka lagi beranikan diri buat menyapa ya, insyaALLAH berkah:)

    @yangputri
    iya mba, kasian banget liatnya,semoga beliau selalu sehat.

    @Desri Susilawani
    iya mba, jangan sampai anak2 kita kelak melupakan keberadaan kita.

    @bluethunderheart
    terima kasih mas Blue, saya masih terus belajar kok, salah satunya belajar melalui tulisan2 mas Blue. Salam hangat selalu

    @guskar
    wah belum begitu cair juga sih pak, kadang2 saja kalau mood lagi bagus :). INsyaALLAh selalu ada pelajaran yg bisa kita petik dari kesabaran mereka pak.

    ReplyDelete
  24. Selalu tampil dengan gaya cerita yang enak dibaca. Bagus ceritanya, n bukan sekedar fiksi ya, tapi pengalaman nyata dan langsung. Boleh juga nih ditiru gayanya...

    Masih banyak nenek2 lain yang berjuang hidup di ibukota yang kejam itu ya?

    ReplyDelete
  25. @nakjaDimande
    amiin, mudah2an ya Bund, ALLAH mencatatnya sebagai sedekah...

    @vany
    hmm, betul mba, ada kepuasan tersendiri kan yah?, yah mudah2an saja juga bermanfaat buat mereka.

    @nurrahman
    Bikin novel???, ingin banget sih Rif, tapi entah kenapa belum lancar nih jalannya, doa kan yah. Terima kasih support nya:)

    @bundadontworry
    Betul sekali Bunda, kita dapat menemukan ayat2 Allah dimanapun berada, tentunya jika kita mau membacanya.

    @heru
    syukur lah mas, kalau ada "sesuatu" yg bisa diambil dari tulisan sederhana ini. Salam sukses!

    @bocahbancar
    Terima kasih kembali Joe, ini kan sebenarnya untuk memacu diri saya juga agar bisa ingat setiap saat pada PEMILIK jiwa kita.

    ReplyDelete
  26. @yoga
    Masih dalam tahap terus belajar nih, alhamdulillah kalau bisa enak dibaca, mudah2an gak ngebosenin yah:). Hmm, saya masih belum bisa buat cerita fiksi nih, makanya lebih mudah menceritakan kejadian sebenarnya aja deh:). Wah kalau Yoga yg membuat seperti ini, InsyaALLAH jauh lebih bagus, yakin deh:).

    Iya, masih sangat banyak Yog pastinya.

    ReplyDelete
  27. Ita betul langit tidak seindah langit di kampung kita ... bedanya, jam 9 malam penghuni kampung sdh di dlm rumah tidak ada yg masih "kelayapan ...

    btw ... ita kepedulian-nya pd sesama sangat tinggi, saya angkat topi deh ... sungguh sebuah pecerahan bagi sesama ...

    ReplyDelete
  28. ITA, hikmah dari bual-bual dgn sang nenek ... kira2 begini :

    kujadikan kemiskinan sebagai pelindung diri,
    ku tak pernah terhina memakai pakaian itu,
    pakaian itu menjadi pelindung dari pongah dan serakah ...

    padahal sifat2 itu penyebab kehinaan hakiki.

    ReplyDelete
  29. @abrus
    Wah betul tuh bang, jam 9 sih di kampung aku juga udah molor kali;). Wah emangnya abang lagi pake topi gitu hihihi:D...Ah enggak juga kok bang, itu lagi pas lewat aja terus liat nenek2 itu, yah siapa tahu dapat pencerahan dengan ngobrol bareng beliau:).

    Iya betul sekali...

    ReplyDelete
  30. Hmmm cerita yg menarik dan menggugah hati.... pengalaman pribadi ya Non?

    ReplyDelete
  31. Wah komentku belum masuk to Mba?
    Baca tulisan mba aku jadi ingat simbok dan bapak di rumah, mereka masih terus bekerja setua ini. Bedanya anak2 mereka sangat perhatian sama orang tuanya. Hanya saja kami belum bisa memberikan yang terbaik bagi mereka. Namun, kurasa mereka sudah cukup bahagia hanya dengan kedatangan anak2 mereka untuk berkumpul dan bercengkarama dengan mereka. Hal yang sederhana, tetapi sangat berarti bagi mereka..waduh kok malah curhat.

    ReplyDelete
  32. kadang, sewaktu bertemu dengan "nenek" lain, saya berpikir: anaknya ke mana ya? kok tega2nya membiarkan ibu yang udah tua begini cari nafkah dengan cara yang "berat"..

    tapi saya pernah ngobrol sama seorang bapak tua di Kendal. beliau juga kerja ngumpulin sampah. katanya dia gak punya anak.. DEG! miris..

    ReplyDelete
  33. asik emang mendengarkan seseorang utk bercerita

    ReplyDelete
  34. selamat pagi..
    salam kenal..
    dan salam persahabatan

    ReplyDelete
  35. Selamat siang mbak Rita..
    Numpang berkunjung lagi.. :)

    ReplyDelete
  36. dulu, saya juga hobi ngajak ngobrol orang di sembarang tempat :-) dan dari 'cerita jalanan' ini saya bisa dapat banyak pelajaran. nice share.

    ReplyDelete
  37. Jika tdk salah dalam Al-Quran ada ayat yg berbunyi;"sesungguhnya aku tidak akan merubah nasib suatu kaum kecuali mereka sendiri yg merubahnya." Jd, selama kita berusaha dan bertawakal pada-Nya, yakinlah bahwa keinginan itu akan terjadi.

    ReplyDelete
  38. Kasian bngt si nENek udah tua masih harus bekerja keras sdnirian

    ReplyDelete
  39. Selaksa lagi membaca cerpen. Mba Rita kalau mau lebih fokus, saya optimis suatu saat bisa jadi cerpenis atau novelis nih. Salam.

    ReplyDelete
  40. de pulang kerja jam segitu terus apa, wah kalau dulu daerah situ kan bahaya tuh. sekarang kalau aku lewat situ . kalau di ngangu orang bilang ajah temennya rita . kan kepala preman situ rita .iyakan.

    ReplyDelete
  41. banyak hal yang kita dapatkan kalau sedang melakukan perjalanan dengan berjalan kaki, tapi kalau malam² ... ngeri juga sih, semoga Allah selalu melindungimu ya mbak .. aminnn

    ReplyDelete
  42. Hidup ini perjuangan...jadi malu hati, karena masih suka mengeluh....

    Salam kenal juga....

    ReplyDelete
  43. kadang memang banyak pelajaran yang bisa dipetik dari pengalaman seperti nenek itu ..
    kekuatan hati, kesabaran, keuletan ..
    semoga si nenek mendapatkan keberkahan dan kebahagiaan bersama anaknya ..

    Cara Membuat Website

    ReplyDelete
  44. nice post Bu...



    *semoga deh cepet dapat kekasih hati... melototin alinea ke tiga... hahaha

    ReplyDelete
  45. dalam usia yang lanjut ternyata nenek itu masih juga bertarung dengan kerasnya kehidupan jakarta,ckckck...salut

    ReplyDelete
  46. berkunjung kesahabat tercinta

    i lup u fullllll

    ReplyDelete
  47. selamat malam jeung
    pa cabar
    lama tak mampir ternyata u memang sangat berbakat menulis
    hebat
    salam hangat selalu

    ReplyDelete
  48. Nenek yang sangat tegar...
    kerasnya hidup di kota, dan ketidakmenentuan sikap anaknya itu... sepertinya membuat nenek musti melakukan hal yang di luar kebanyakan nenek.

    Nenek yang akan lebih baik, kalau duduk di mushala atau di dipan kayu sambil memakai mukena.. dan melafalkan zikir malam... tapi.. harus menyusuri jalanan yang gelap dan keras...

    oh nenek... anakmu itu... terlalu kasar buatmu. dan engkau tetep mempertahankan keyakinanmu, bahwa anak itu... suatu waktu akan memelukmu dan mengucapkan,"Bu, maafkan aku. aku akan menjagamu selamanya, sebagaimana saat engkau menjagaku waktu masih bayi".

    ReplyDelete
  49. Memang hidup seperti sekarang ini perlu semangat yang ekstra, harus tegar. Tapi, sulit dipungkiri, kadang semanagt itu bisa mengendur, bahkan di kalangan yang muda-muda. Tapi kita harus yakin bahwa Allah akan menolong orang yang menolong dirinya dan orang lain.
    Terima kasih mbak.
    Salam.

    ReplyDelete
  50. Pengalaman yang mirip;
    Beberapa hari yll pada suatu tengah malam, saya melihat seorang nenek di tepi jalan di sebelah warung makan sedang berkemas menata selembar kain kusut untuk alas tidur, sementara itu seorang muda perlente keluar dari warung habis makan malam dengan santainya lewat menuju mobil mewahnya yang kebetulan diparkir dekat si nenek itu tanpa menoleh sedikitpun. Fenomena apa ini?

    ReplyDelete
  51. Terima kasih kepada semua sahabat yang berkenan memberikan apresiasi berupa komentar untuk tulisan yang sangat sederhana ini. Saya percaya bahwa setiap kita mempunyai pengalaman yang hampir mirip dan bahkan mungkin sahabat sekalian sering berinteraksi dengan "mereka". Saudara2 kita yang lebih sering disebut kaum marginal atau sebenarnya mereka adalah kaum yg memang sengaja dimarginalkan oleh kelompok2 tertentu karena kondisi hidup mereka, entahlah...

    Yang pasti sekecil apapun sesuatu yg bisa kita berikan, maka mari sama2 kita sampaikan pemberian itu atas nama persaudaraan, kemanusiaan dan CINTA. InsyaALLAH akan melahirkan keberkahan baik untuk diri kita maupun mereka, amiin...

    ReplyDelete
  52. Mengunjungi sahabatku dimalam hari..

    ReplyDelete
  53. waduh, panjang amat mba. jadi 3 postingan tuuh.
    romantis abis sih mba Rita ini..sehingga menghayalnya pun di rasa romantis

    ReplyDelete
  54. jangan kecewain orang yang kamu sayangi....

    ReplyDelete
  55. Mbak kepala preman yang baik.... sangat sulit mencari orang yang mau mendengar apalagi orang yang belum dikenal. Tetep jadi kepala preman yang baik ya.

    ReplyDelete
  56. "Nenek juga mengatakan bagaimana pun tidak pedulinya anak yg telah dilahirkan itu kepada dirinya, namun ia masih terus mendoakan anaknya, agar selalu bahagia di dunia ini dan bisa selamat di akhirat kelak."

    Begitulah naluri seorang ibu... Sedih juga baca ceritanya.

    ReplyDelete
  57. tiga kali gg posting....knapa ya?
    pokoke gwgw tersentuh dengan postingan ini
    penuliasannya juga bagus....trenyuh hati ini

    ReplyDelete
  58. postingan keempat.....mudahan 2 gg gagal lagi...

    gwgw salut penulisannya bagus...ceritanya ok..

    ReplyDelete
  59. realita hidup yang masih banyak kita temui di sini...tapi bisa jadi pelajaran berharga untuk kita...

    ReplyDelete
  60. nenekku juga hdup dengan penuh cerita. Saat ku dengar kisahnya ada suka dan duka. Tapi sayang nenek jauh disana. SEmga kelak saat pulang masih bs menjumpai wajahnya. amien

    ReplyDelete
  61. 30 menit lbh dari cukup kok...
    btw beneran dah jadi preman di simpang coca cola nih :P

    ReplyDelete
  62. selamat malam
    blue datang dengan semangatnya
    salam hangat selalu

    ReplyDelete
  63. yup...
    sekecil apapun yang kita bisa berikan
    bisa berarti besar bagi orang lain
    mari berbagi untuk sesama

    ReplyDelete
  64. Trims..saya tenaga pengajar di SD Wukirretawu di Suralaya..

    ReplyDelete
  65. Bloghicking PAGI-PAGI. Mengunjungi para sahabat, siapa tahu ada suguhan yang hangat.

    ReplyDelete
  66. malam tadi purnama bukan..
    jadi berjalan ditemani den9an purama san9ad indah :)

    yah itulah hidup rit,kasihan jika melihat oran9 yan9 suda sepuh tapi masih harus berjuan9 demi hidup,selalu bertanya kemanakah anak dan cucunya..
    tidak adil...!! *hiks

    ReplyDelete
  67. @wi3nd
    Wah ternyata mba pencinta purnama juga ya:), dan saya sangat menikmati keindahan tadi malam. Semalam saya berjalan seorang diri di bawah pancaran sinar rembulan itu mba...Dan ketika jam 12 malam saya keluar kamar, bumi ini benar-benar sempurna diliputi oleh cahya purnama. Hmm, rasanya ingin saya tiduran di atas atap biar bisa menikmati indah dan hangatnya sinar rembulan itu:) *hiperbol nih*

    ReplyDelete
  68. lho, perasaan aq dah pernah komen disini...?
    surprise mba. di jakarta ada kisah yang indah seperti ini. sepertinya aq tak bisa melakukan seperti yang mba rita lakukan. salut!

    ReplyDelete
  69. btw, apa ga lebih baik klo dibikin 'read more' mba? kadang agak males klo harus scroll panjang banget ke bawah...
    oh ya, saya link blog ini ya...

    ReplyDelete
  70. semua... yang berada di hadapan kita menyimpan hikmah yang luar biasa, bila kita mau membuka hati untuk membacanya.

    terima kasih telah berbagi.

    ReplyDelete
  71. Mudahmudahan hal itu bisa mengurangi beban bathinnya ya mbak..

    Karena bagaimanapun Orangtua pasti ingin dihargai.

    Dengan mendengarkannya sudah merupakan 'sedekah' yang berarti bagi kebahagiaan hatinya.

    ReplyDelete
  72. is speedily Links london Chainsapproaching and men across the earth will start stress out about it. links of london sweetie bracelet Choosing a Valentine's Gift can be somewhat grueling, friendship bracelets especially if she and you are entirely close and all you want to do is dash her sympathy during this unusual reason. links of london uk All you necessity is some planning, the little thoughts, and a whole lot of honey. links of london silver If you are mystified for an idea for the Valentines Day gift now then why not ponder a discount links of london section of .Links Of London Bracelet is the classic and thoughtful gift to believe, links of london bracelet sale however, this is regularly above people's budgets. When selecting cheap links of london bracelet Bracelet get something that she will like, attire and show off to her links. links of london bracelet uk If she never wears jewels then bountiful her a wristlet is a very discount links of london bracelets risky and inadvisable gift.

    ReplyDelete
  73. When UGG Classic Tall moment in pandora jewelry time buy Pandora pertains find discount pandora expensive jewelry regarding pandora 2010 Mother you'll notice pandora sale engagement rings is among the actual
    Pandora Bangles ideal presents you can actually produce your mother. You Beads Bangles can find explanation Pandora Bangles Sale why folks should display his or her's mother's UGG Classic Tall bracelets with gifts. A birthday and mom's birthday are usually a couple of the extremely Pandora bracelet difficult times Beads bracelets to be able to opt for the surprise for buy pandora bracelets the purpose of mommy, bracelets is usually something you mom will pandora bracelets and charms forever want in addition to clothing. The many you will discover six handy pandora bracelets sale techniques for purchasing discount pandora bracelets the best Single parent's expensive jewelry.

    ReplyDelete
  74. Silver wedding bands pandora sale are an excellent pandora jewellery uk choice if you want pandora shop a ring that is affordable, long-lasting pandora 2010 and available in a number pandora jewelry of styles. If you are looking pandora earrings for a great selection of men's silver wedding discount pandora earrings rings in a variety of designs, then the best buy pandora earrings place to go is online. Most “brick and mortar” jewelers only pandora earrings uk sell wedding bands made from gold and platinum, but online jewelry stores pandora earrings silver recognize that their sales rely on customer demand. To find the perfect band for you, check the selection of silver wedding rings for men and compare prices online.

    ReplyDelete

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin